.
Photobucket Photobucket Photobucket Photobucket Photobucket

Aku & Dia Part~~14

Bersambung dari part 13
V
V
V
V
V
V
V
V
Berjauhan lagi denagn Mr Hubby sebaik 3 hari menjadi pengantin. Kasih sayang yang di sulam cuma dapat di luahkan dengan sms dan calling. Sedih, rindu, hiba mcm2 ada. Aku harus menunggu sebulan lagi untuk bertemu Mr Hubby, kali ini untuk honeymoon aku dan dia. Aku lalui penantian itu dengan memBZ kan diri aku dengan rutin dan kerja2 aku seperti biasa.Alhamdulillah aku semakin boleh membiasakan kehidupan aku yang jauh dari suami tercinta
V
V
V
V
V
V
Seminggu sebelum aku ke Cherating bertemu chenta hati aku, aku terasa badan aku begitu lemah, selera makan aku jatuh mendadak, aku tak pasti kenapa. Kadang2 melalui liang2 roma aku lihat ada cecair yang keluar, bila aku lap, apa yang aku dapati pada tisu yang aku gunakan, tisu yang berwarna putih itu bertukar warna kemerah-merahan. "Ya Allah kuatkan aku Ya Allah". Itu jer yang mampu aku katakan tiap kali aku berdepan dengan masaalah kesihatan aku. Aku rasa mual, aku rasa pening, dan akhirnya seorang 'teman' yang satu ketika dulu begitu menyayangi aku malah pernah menyuarakan hasrat hati untuk menyunting aku telah membawa aku ke hospital. Atas check up yang di lakukan aku terkejut....aku bunting pelamin, Ya! aku mengandung, usia kandungan cukup 4 minggu.
Ini bermakna kali ini aku ke cherating bertemu Mr Hubby bukannya bersendirian lagi, aku ditemani zuriat kami. Berita gembira aku sampaikan pada Mr hubby dan ternyata dia lah insan yang paling gembira, tak sabar dia ingin bertemu aku.

V
V
V
V
V
V
Sampailah masa yang ditunggu-tunggu. Aku menaiki bas seawal jam 9am untuk ke kuantan, disana nanti Mr hubby akan datang menjemput aku. Sampai di kuantan dalam pukul 1.30. Mr hubby dah sedia menunggu aku. Aku kucup tangan Mr hubby, aku lihat matanya terpana pada perut ku. Arg! dia tak sabar rupanya nak jadi papa.
Aku sendiri masih dalam keadaan percaya dan tidak percaya dengan apa yang berlaku. Berita kehamilan itu mengejutkan aku. Masakan tidak dalam keadaan aku masih lagi mengambil ubat2 yang agak membahayakan kehamilan aku, disampaing pendarahan yang aku alami aku masih lagi boleh mengandung. Rahmat mu Ya Allah!
Sampai di Cherating Mr hubby cuba sebaik mungkin untuk memenuhi segala tuntutan aku, segala yang aku idamkan dia akn cari. Sesusah mana pon dia akn usahakan jugak. So terpaksalah seawal jam 7am kami keluar menuju ke Kemaman, kerana cuma kat situ ada nasi dagang yang aku nak. Aku teringin nak makan nasi dagang, nak makan kuih tepung kapur, teringin telur penyu, segala itu Mr hubby tunaikan.
V
V
V
V
V
V
V
V

Siapa jangka pertemuan kali ini juga bisa mengundang satu ombak dan gelora besar dalam hubungan kami. Kami terserempak dengan salah sorang ibu saudara Mr hubby dalam keadaan kami begitu intim sekali, jalam berpegang tangan, berpautan pinggang. Aku lihat wajah Mr Hubby tenang jer sewaktu bertemu dengan ibu saudaranya, walau pun mereka tidak bertegur sapa ketika itu, tapi aku dapat merasakan satu pandangan yang penuh tajam telah dilemparkan pada aku. Bila aku tanya pada Mr hubby adakah berita ini akan sampai kepada family Mr hubby, Mr hubby cuma menjawab " nak sampai, sampaikanlah...peduli apa" Jawapan yang mengunci mulut ku dari bertanya lebih lanjut.
V
V
V
V
V
V
V
V
kami habiskan 4 hari 3 malam bersama di cherating, berulang alik setiap pagi ke kemaman bagi memenuhi setiap keinginan aku... Rancangan awal aku, aku akan balik ke KL dengan menaiki bas, bila suruh Mr hubby mengambil tiket awal2 dia sengaja menangguh2kannya.
Sampailah masa untuk aku balik, dia telah mengambil keputusan untuk menghantar aku dengan kereta, bertolak dari cherating jam 1pm, kami sampai ke KL jam 6.30pm, Mr hubby singgah ke rumah , mandi, minum, rehat sekejap, kemudian balik semula ke KL. Masa tu satu jer yang terlintas di benak fikiran aku... "sanggupnya dia berpenat lelah hanya untuk aku, hanya untuk anak kami" Sebenarnya Mr hubby bimbang aku balik Ke KL sorang diri, Alang2 dia boleh hantar, dia sanggup hantar walaupon penat.
Entah berapa lama lagi aku harus berjauhan begini, tambah selepas berbadan dua, Mr hubby mulalah tak senang duduk. Dia risaukan aku yang ditinggalkan dalam keadaan sedang berbadan dua berseorangan.
V
V
V
V
V
V
Ke mana perginya baby yang aku kandungkan itu?
Apa terjadi?
V
V
V
V
V
Tunggu episod ke 15



signature'

9 comments:

Nik Imana said...

owh..sgt excited okkk!!
hahaha..
keep it up kak tash..;)

helena's said...

tetibe saya takut!

CikLilyPutih said...

Tash,
baru dpt baca episod 13 & 14 nie sekali gus. ada masalah teknikal dgn PC plak nie.
sgt menakutkan tapi tabahkn hati ye..

Natasha said...

Nik Imana >>> i m excited too, tapi akhirnya...................

Natasha said...

helena >>> kak tash lagi takut

Natasha said...

Cik Lily putih>>> Insyaallah lily

enyheartsdiamond said...

seriously x sabar nk taw!!!

Natasha said...

eny >>>>>> sabar ler

cik zatil said...

kak tash....

he love u very
much, may god bless
u & him..

Copyright© All Rights Reserved ONETASHAKIR.COM